whatsapp chat

Mendefinisikan ulang cakrawala kota Amsterdam

Amsterdam, yang terkenal karena warisan artistiknya, menciptakan kembali dirinya dengan mengubah bangunan-bangunan tua menjadi struktur ikonis, simbol perpaduan teknologi dan tradisi. Gedung A’DAM menggambarkan keseimbangan ini.

img_Redefining Amsterdam skyline_additional 360x539jpg

Teks: Thessa Lageman

Saat Anda masuk ke elevator ‘experience’ di menara A’DAM yang ikonis, lampu mati, dan musik yang menggetarkan mulai diputar. Kemudian, elevator dengan serba kaca menyala. Dalam 22 detik sebelum Anda mencapai lantai 20, Anda disuguhi pertunjukan cahaya berwarna-warni yang disinkronkan dengan musik. Dan begitu Anda mencapai puncak, Anda memandang dengan kagum pada pemandangan panorama Amsterdam yang tak tertandingi dari dek observasi, yang disebut Lookout.

“Perjalanan menuju ke atas adalah bagian dari pengalaman. Orang-orang menyukainya,” kata Eric-Jan de Rooij, mitra di Lingotto, perusahaan yang (mengembangkan dan) mengelola menara setinggi 100 meter ini. A'DAM awalnya memulai kehidupan pada tahun 1971 sebagai 'Toren Overhoeks.' Terletak tepat di seberang pelabuhan dari Central Station, itu pernah menjadi bagian dari kompleks pribadi laboratorium, kantor, dan bangunan. Ketika pihak berwenang kota menzonisasi ulang area untuk pengembangan komersial dan perumahan, menara ini berubah menjadi properti tepi laut utama dalam waktu singkat, dan merupakan salah satu bangunan pertama di sini yang akan dibangun kembali.

Pusat sosial terbaru Amsterdam

img_Redefining Amsterdam skyline_additional 900x914

Nama baru A’DAM adalah singkatan dari Amsterdam dan juga singkatan dari 'Amsterdam Dance and Music,' yang mencerminkan bisnis pemilik dan penyewa utama. Ini telah menjadi tujuan wisata utama yang berisi bar-bar terkemuka, restoran, kantor, hotel dan tentu saja dek observasi spektakuler yang sangat populer.

“Kami ingin bangunan menjadi seperti festival, sebuah pengalaman hebat,” jelas de Rooij. Diperlukan dua tahun renovasi untuk mengubah interior tahun 1970-an menjadi desain yang lebih kontemporer, bergaya, dan berkelanjutan dengan tetap mempertahankan corak modernisnya yang terkenal. "Namun, ada beberapa tantangan dalam hal logistik, keselamatan kebakaran, ventilasi, dan elektronik," tambah de Rooij.

Awalnya bangunan ini adalah menara kantor dengan fungsi tunggal untuk 350 karyawan, A’DAM adalah bangunan multi-fungsi sekarang, dikunjungi oleh sekitar 3.000 orang setiap hari, hampir 10 kali lipat dari jumlah yang semula dirancang untuknya. Untuk menangani kapasitas ini, para pengembang memutuskan untuk memodernisasi sepenuhnya manajemen elevator dan sistem kontrol tujuan. Tugas di mana mereka meminta bantuan ke KONE.

“Tantangan terbesar yang harus kami hadapi dalam mengubah gedung perkantoran menjadi yang vertikal adalah logistik. Pengembang memiliki banyak ide kreatif yang ingin mereka saksikan saat beraksi. Tambahkan ke fakta ini bahwa ada begitu banyak orang menggunakan bangunan dan elevator yang relatif sedikit. Kami harus melihat solusi out-of-the-box untuk proyek ini,” jelas Mike deWit, manajer proyek di KONE.

Menciptakan pengalaman yang dibuat khusus

img_Redefining Amsterdam skyline_additional_01_900x914

Langkah dasar pertama adalah menambah jumlah elevator yang tersedia. Sebelumnya, hanya ada empat elevator di bagian tengah gedung untuk memberikan akses ke semua lantai menara. Sekarang ada lima di bagian tengah gedung dan elevator-elevator ini terutama digunakan untuk transportasi orang. Lima elevator tambahan lainnya telah ditambahkan di luar bagian tengah untuk menghubungkan parkiran, klub, ruang bawah tanah dan dua elevator dapur kecil.

Selanjutnya adalah menyesuaikan desain masing-masing elevator. Elevator umum diberi tema yang berbeda - sementara yang satu dirancang sebagai elevator disko, yang lain dilengkapi dengan musik yang keren dan warna yang berubah. Beberapa elevator berisi foto-foto besar dan gambar seni dan yang lain memiliki cetakan teks lagu dan musik psychedelic yang cocok. Banyak detail yang tidak standar, seperti tombol push elevator yang memiliki bentuk berlian yang sama dengan logo A’DAM, ditambahkan juga.

Selain semua ini, kami menggunakan sistem People Flow Intelligence kami untuk memastikan kelancaran pergerakan orang di dalam menara. Misalnya, sistem Kontrol Akses dan Tujuan kami diperkenalkan di gedung untuk meminimalkan penghentian yang tidak perlu. Ini dilakukan dengan memungkinkan pengguna memiliki akses akses hanya untuk lantai tertentu. Pola penggunaan elevator dilacak menggunakan sistem pemantauan E-link kami yang canggih, yang terus mengumpulkan data yang relevan.

“Kami menganalisis data ini secara rutin dan mendiskusikannya dengan pengembang setiap bulan. Ini membantu kami melakukan perbaikan saat dibutuhkan. Apa yang kami lakukan di A'DAM dapat digunakan sebagai model di bangunan lain, juga,” kata deWit.

Bersama-sama, A’DAM dan solusi kami adalah contoh cemerlang dari apa yang dapat dicapai dengan menggunakan teknologi canggih, sambil melepaskan diri dari konvensi.

Bagikan halaman ini

WELCOME TO KONE!

Are you interested in KONE as a corporate business or a career opportunity?

Corporate site

Would you like to find out more about the solutions available in your area, including the local contact information, on your respective KONE website?

Your suggested website is

United States

Go to your suggested website