whatsapp chat

Simfoni besar desain

Sejak diluncurkan pada November 2016, Elbphilharmonie di Hamburg telah melambangkan hubungan unik antara desain, teknologi, budaya, dan yang terutama, ambisi tanpa batas. Eskalator melengkung yang dibangun di sini membuktikannya.

Teks: Ronak Kotecha

Hamburg adalah kota yang merayakan seni, musik, dan hal-hal terbaik dalam kehidupan. Contoh tepat untuk struktur yang melambangkan semangat kota ini adalah The Elbphilharmonie. Dari luar, Elphi (sebagaimana penduduk setempat menyebutnya) adalah bangunan tinggi yang terbuat dari batu bata dan kaca yang terlihat seperti kapal pesiar mewah yang merapat di pelabuhan kota. Terletak di dalam struktur mega dengan 26 lantai setinggi 110 meter ini, adalah salah satu dari sepuluh ruang konser top dunia, apartemen serba guna, dan bahkan sebuah hotel bintang lima.

Bangunan ini telah dirancang untuk memberikan pengalaman akustik yang berbeda dari yang lain, membantu pengunjung menikmati aura extravaganza. Sebuah perjalanan yang dimulai dengan sebuah entri ke dalam auditorium melalui eskalator lengkung sepanjang 80 meter yang unik.

Perjalanan dua setengah menit pada karya seni yang bergerak ini mengatur langkah, perlahan membangun antisipasi, karena lengkungan yang membuat para penumpang tidak dapat melihat ujungnya. "Eskalator ini adalah inovasi dalam desain dan teknologi yang belum pernah dibangun sejauh ini," kata Dr. Heiner Zeiger, manajer proyek - R&D Eskalator di KONE Jerman, yang berada di balik penciptaannya.

Simfoni desain dan arsitektur

img_a-grand-symphony-2

Dengan demikian, desain dan pemasangan eskalator melengkung adalah tugas epik. Tugas pertama adalah membuat eskalator terlihat menarik secara visual, sesuai dengan struktur yang seanggun Elbphilharmonie itu sendiri.

Tim KONE menggunakan kaca untuk memberikan efek cermin, sedangkan cladding stainless steel dan warna digunakan untuk meniru suasana ruang konser.

Tapi itu hanya di luar. Bagian dalamnya menghadirkan tantangan yang lebih besar bagi tim yang terdiri dari Dr. Zeiger, perancang mekanik Winfried Lanzki dan Alfred Thiel serta perancang listrik Andreas Tautz dan Rolf Carsten.

"Pertama, kami harus memahami beban dan kekuatan, reaksi tidak hanya antara eskalator dan desain bangunan tetapi dengan ruang konser itu sendiri," jelas Dr. Zeiger. Dalam melakukan ini, mereka harus memastikan bahwa suara dari eskalator seimbang dengan akustik aula konser Elbphilharmonie.

Pemikiran inovatif dan out-of-the-box

img_a-grand-symphony-3

Minggu pembukaan Elbphilharmonie terdapat lebih dari 30.000 orang mengunjungi gedung, dan tergantung pada musim, jumlah ini masih berkisar antara 14.000 hingga 20.000. Itu adalah tekanan luar biasa yang ditanggung oleh alat berat yang beroperasi hampir tanpa henti. Tim harus memastikan bahwa peralatan itu memiliki kualitas terbaik, untuk menangani kapasitas yang harus ditanggung eskalator melengkung.

Bukan hanya itu. Secara teknologi, tantangan terbesar adalah mendistribusikan kekuatan ke eskalator melengkung secara merata dan konsisten, tugas yang, kata Dr. Zeiger, melibatkan banyak pemikiran out-of-the-box.

"Untuk mencapai ini, kami menggunakan beberapa drive sectional melalui sistem drive modular yang mengoperasikan band step eskalator dengan sprocket yang dirancang khusus."

Semua perencanaan dan pekerjaan ini akhirnya disatukan untuk membuat eskalator melengkung komponen Elbphilharmonie yang menakjubkan dan vital. Membawa kami ke masa depan di mana teknologi dan budaya menjadi pusat perhatian.

Bagikan halaman ini

WELCOME TO KONE!

Are you interested in KONE as a corporate business or a career opportunity?

Corporate site

Would you like to find out more about the solutions available in your area, including the local contact information, on your respective KONE website?

Your suggested website is

United States

Go to your suggested website